PENGARUH KONSENTRASI PEG 400 DAN PEG 4000 TERHADAP FORMULASI DAN UJI SIFAT FISIK SUPPOSITORIA EKSTRAK SOSOR BEBEK (Kalanchoe pinnata [L.] pers)

Nur Afikoh, Heru Nurcahyo, Susiyarti Susiyarti

Abstract


Sosor bebek (Kalanchoe pinnata [L] pers) merupakan salah satu tanaman obat yang di gunakan sebagai obat wasir.Suppositoria adalah sediaan padat dalam berbagai bobot dalam bentuk, yang di berikan melalui rektal, vaginal atau uretra. Basis suppositoria merupakan komponen terbesar yang sangat menentukan kecepatan pelepasan atau aksi dari obat, sehingga akan mempengaruhi khasiat atau keberhasilan terapi.Pada penelitian ini, ekstrak sosor bebek yang di dapatkan menggunakan metode maserasi dengan pelarut etanol 70%. Hasil ekstrak sosor bebek tersebut selanjutnya di buat sediaan suppositoria dengan variasi penggunaaan PEG 400 dan PEG 4000 yang berbeda di antaranya 70%:30%, 50%:50%, dan 30 %:70%. Hasil pembuatan suppositoria tersebut di lakukan uji fisik, yang meliputi: uji organoleptis, uji keseragaman bobot, uji waktu leleh, uji titik leleh, dan uji kekerasan. Hasil uji-uji tersebut di analisa dengan One Sample T-Test dan One-Way Anova. Dari uji analisis One Sample T-TestT Hitung > T Tabel dan dari uji analisis One-Way Anova F Hitung > F Tabel yang menunjukan bahwa ada pengaruh variasi penggunaan PEG 400 dan PEG 4000 terhadap sifat fisik suppositoria ekstrak daun sosor bebek dan didapatkan hasil formula I memiliki waktu leleh dan titik leleh yang baik.

Kata Kunci: Ekstrak Sosor Bebek, Suppositoria, PEG, Sifat Fisik.


Full Text:

Refbacks

  • There are currently no refbacks.